Selasa, 04 Oktober 2016

Wawancara Eksklusif : Pandangan Erdogan tentang isu-isu Timur Tengah


Wawancara Eksklusif : Pandangan Erdogan tentang isu-isu Timur Tengah

Berita Islam 24H - Berikut ini adalah teks wawancara Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan dengan wartawan Saudi Jamal Khashoggi. Wawancara, dilakukan pada hari Jumat di Istana Kepresidenan di Ankara, disiarkan dalam bahasa Arab di saluran TV Rotana Khalejia pada Minggu malam. Teks di bawah diambil dari terjemahan ke dalam bahasa Inggris oleh Arab News:

Jamal Khashoggi: Bismillahirrahmanirrahim… Tuan Presiden, pertanyaan pertama saya adalah tentang pertemuan Anda dengan para pemimpin Arab. Anda menerima kunjungan Putra Mahkota Saudi Muhammed bin Nayef; satu bulan yang lalu, Anda bertemu Wakil Putra Mahkota Muhammad bin Salman dan kemudian sebulan dari sekarang, Anda mungkin bertemu Pangeran Muhammad bin Salman lagi. Apa yang terjadi?

Recep Tayyip Erdogan : Saya menyapa semua saudara-saudara kita yang sedang menonton kita sekarang di Rotana Khalejia TV. Saya memberi salam untuk mereka dari negara saya: Assalamualaikum.

Selama KTT G20, saya bertemu dengan Pangeran Muhammad bin Salman. Kami mengadakan pertemuan dan membahas rinci tentang hubungan bilateral serta penilaian kami dari situasi dan perkembangan di wilayah tersebut. Saya bertemu Pangeran Muhammad bin Nayef di sela-sela Sidang Majelis Umum PBB. Pertemuan kami sangat singkat, tapi kami mengatakan bahwa kami akan bertemu di Turki. Saya bertemu Yang Mulia hari ini dan kami mendapatkan kesempatan untuk membahas hubungan bilateral rinci di samping perkembangan terbaru di wilayah tersebut.

Kami juga menikmati kesempatan hari ini dengan penghargaan Orde Mulia Republik Turki. Ini adalah sebuah simbol penting dari sejauh mana hubungan persaudaraan antara masyarakat Turki dan Arab, serta hubungan antara kedua negara kami. Selama pertemuan kami, kami berbicara tentang hubungan antara kedua negara dan apa yang akan membantu mendukung hubungan kami di bidang militer, budaya dan bidang lainnya. Dan, tentu saja, kami berbicara tentang upaya kudeta di Turki pada 15 Juli.

Kami sangat senang dengan posisi tegas Arab Saudi pada waktu itu. Kami telah menyatakan kegembiraan dan terima kasih kepada Kerajaan Saudi. Kemudian kami berbicara tentang keputusan yang disesalkan telah diambil oleh Kongres AS berkaitan dengan UU 9/11 (JASTA) dan kami menyatakan kesedihan dan penyesalan kami. Saya juga menyebutkan hal ini dan pendapat kami ketika saya bertemu Wakil Presiden AS Joe Biden di AS. Anda tidak dapat mengkriminalkan seluruh negeri karena ini melanggar kekebalan berdaulat. Tentu saja, di masa depan, kita tidak tahu prosedur apa yang akan diambil, tapi kami telah mengambil langkah yang diperlukan dalam hal ini seperti saat kami memimpin KTT Organisasi Kerjasama Islam (OKI). Menteri urusan luar negeri dan menteri keadilan Turki, di bawah instruksi langsung, akan mengambil langkah-langkah yang diperlukan dan melakukan upaya untuk berdiri bersama Kerajaan Arab Saudi dalam rangka untuk memperbaiki kesalahan besar ini.

Khashoggi: Putra Mahkota Muhammed bin Nayef mengatakan dalam sebuah pernyataan kepada surat kabar Saudi bahwa “Kami dan Turki telah menjadi target dan kami saling membutuhkan.” Saya akan bertanya khusus kepada putra mahkota ketika saya bertemu dengannya apa yang dimaksud dengan itu. Tapi apa yang saya ingin saya tanyakan adalah apakah Anda merasa di Turki ada ancaman dan serangan terhadap bangsa dengan resiko yang telah dihadapi Kerajaan Saudi? Saya meminta Anda untuk mengomentari pernyataan putra mahkota tentang “Arab Saudi dan Turki telah menjadi target dan kami saling membutuhkan.”

Erdogan: Pertama, saya ingin mengatakan bahwa ada tindakan yang sangat berani yang terjadi terhadap dunia Islam. Arab Saudi dan Turki telah ditargetkan. Juga, jika Anda melihat perkembangan di Suriah, Irak, Libya dan Tunisia, perkembangan ini tidak dapat dikesampingkan juga perkembangan di Pakistan dan Afghanistan yang semuanya berhubungan satu sama lain.

Bahkan, kita menemukan intrik dan plot yang mendorong ancaman terhadap dunia Islam, dan negara-negara Islam di dunia harus berdiri dalam solidaritas. Tetapi jika solidaritas tidak tercapai, kita akan kehilangan banyak. Mungkin ada banyak pertumpahan darah. Di Suriah 600.000 orang sejauh ini telah tewas. Di Aleppo, kita melihat bahwa banyak orang telah meninggal dalam waktu singkat dengan pesawat tempur membom warga sipil tak berdosa, anak-anak dan orang tua.

Saya berbicara dengan Putin dan Obama dan juga dengan Merkel. Kami berbicara tapi tidak ada kemajuan yang dicapai. Kami harus melanjutkan diskusi kami. Seorang anak 14 tahun digunakan sebagai pembom bunuh diri dan meledakkan dirinya di sebuah pesta pernikahan di kota Gaziantep. Yang menewaskan 56 warga dan melukai sekitar 100 orang. Kami selalu bersabar. Tapi pada akhirnya, kesabaran kami habis dan kemudian apa yang kami lakukan?Kami mengadakan sebuah operasi di Jarablus dimana kami bekerja sama dengan oposisi moderat dan oleh karena itu mampu menyingkirkan Daesh dari Jarablus.

Wilayah Jarablus adalah untuk orang-orang Arab dan pemiliknya adalah orang Arab. Warga mulai kembali ke Jarablus. Saya rasa ada 30.000 sampai 40.000 penduduk Jarablus yang telah kembali. Kami juga selalu menawarkan dukungan yang diperlukan untuk saudara-saudara Arab kami. Kami membebaskan kota Al-Rai di Suriah dari militan Daesh. Warga Al-Rai telah mulai kembali ke rumah mereka. Ada juga kota Manbij di mana orang Arab mewakili sekitar 85 persen dari populasi, tapi ada rencana untuk menyerahkannya kepada kelompok teroris seperti Partai Pekerja Kurdistan (PKK), Partai Uni Demokrat (PYD) dan Unit Perlindungan Rakyat. Kami mengatakan kami tidak bisa membiarkan para teroris untuk masuk (ke negara) dan bahwa orang-orang dari daerah tersebut harus diizinkan kembali.

Dan sekarang AS membuat janji-janji dan kita bertanya-tanya sekarang apakah mereka akan memenuhi janji-janji atau tidak. Kami bertujuan untuk membersihkan wilayah seluas 5.000 km persegi. Daerah untuk mendeklarasikan zona bebas teror. Kami akan membantu daerah ini menjadi layak untuk dihuni lagi oleh warganya. Ini akan menjadi zona aman dan zona larangan terbang untuk membantu orang-orang kembali dan kemudian membentuk pasukan keamanan di antara mereka. Kami akan mulai membangun blok bangunan apartemen dan rumah-rumah serta semua fasilitas sosial dan, dengan demikian kita bisa menghentikan gelombang pengungsi.

Kami dapat membantu beberapa orang pengungsi kembali dan menjalani kehidupan yang layak sekali lagi dan bukannya hidup di kamp-kamp. Saya membicarakan hal ini dengan Putin, Merkel, Presiden Obama dan dengan para pemimpin dari negara-negara lain juga. Saya berbicara dengan negara-negara sahabat, seperti Arab Saudi dan Qatar. Kami telah menyiapkan langkah awal. Ada kerjasama dan komunikasi sekarang antara kami dan Arab Saudi. Kami ingin melaksanakan proyek ini. Kami juga bisa memberikan kewarganegaraan Turki.

Khashoggi: Kunjungan Putra Mahkota Muhammad bin Nayef ke Turki bertepatan dengan intensitas pertempuran di Aleppo dan dengan pernyataan sumber-sumber AS bahwa negara-negara Teluk berencana mengirim rudal anti pesawat ke oposisi moderat di Suriah. Apakah Anda membicarakan masalah ini? Diketahui bahwa Arab Saudi, Qatar dan Turki mendukung oposisi moderat. Jadi, akan Anda memungkinkan pengiriman dari senjata tersebut untuk oposisi moderat? Setelah Amerika mengangkat hak veto mereka pada senjata-senjata ini?

Erdogan: Pada kenyataannya, kami tidak membicarakan masalah ini, tetapi dalam hal mensupport dan mendukung oposisi moderat, kami menemukan pernyataan bernada keras. Dari awal, kami selalu mendukung oposisi moderat dan kami sangat tertarik dengan dukungan yang kami harapkan dari Qatar dan Arab Saudi. Saya akan membuat panggilan telepon dengan Putin dan Obama dalam hal ini. Mungkin saya akan membahas dengan mereka apa rencana selanjutnya dan apakah gencatan senjata bisa dicapai lagi.

Khashoggi: Saya akan beralih ke Yaman. Arab Saudi menghargai Operasi Eufrates Shield dan Anda mengumumkan dukungan Anda untuk Decisive Storm yang dipimpin Saudi di Yaman. Mengapa kita tidak melihat pasukan Saudi ikut bertempur bersama Anda di utara Suriah dan, sebagai imbalannya, pasukan Turki berjuang bersama dengan Arab Saudi untuk membantu pemerintah yang sah di Yaman? Apakah skenario seperti itu mungkin?

Erdogan: Tentu saja, kami terus komunikasi intens dengan Arab Saudi dan kami melakukan evaluasi bersama. Setiap negara memiliki agenda dan rencana dukungan. Kami tahu bahwa Arab Saudi memiliki rencana dalam hal ini. Kami juga melihat dan mencari dukungan penting dari Qatar. Saya berpikir bahwa dukungan ini akan terus berlanjut karena ada keserasian yang sempurna dari sudut pandang antara kami. Tahap berikutnya mungkin akan berbeda dalam hal dimensi dan ukuran karena saya pikir kami akan mengambil langkah tegas.

Khashoggi: Hubungan Turki-Arab berjalan baik tetapi beberapa cendekiawan Arab menulis artikel mengekspresikan ketakutan mereka bahwa Turki memiliki aspirasi ekspansionis di wilayah tersebut. Saya yakin bahwa Anda punya jawaban untuk masalah ini.

Erdogan: Saya tersenyum seperti yang Anda lihat ketika saya mendengar ini karena pernyataan ini atau posisi ini hanya membuat saya tertawa atau tersenyum. Itu tidak mungkin; Turki tidak memiliki tujuan tersebut. Turki tidak ingin gelombang imperialisme menyebar di wilayah tersebut. Daerah-daerah tersebut adalah contoh hidup dari solidaritas dan persaudaraan.

Lihatlah mereka yang tinggal di area mayoritas Muslim yang berlokasi di antara Irak dan di Suriah. Apakah seorang Muslim dapat meminta selain persaudaraan. Apakah kita menerima imbalan dari seorang Muslim yang tinggal di salah satu lahan dan imbalan lain dari Muslim lainnya di tanah yang sama? Sebaliknya, Turki adalah tuan rumah bagi tiga juta saudara-saudara kita dan memperhatikan semua kebutuhan mereka, mata pencaharian, pendidikan, kesehatan dan sebagainya. Sejauh ini kami telah menghabiskan $ 12,5 miliar untuk saudara kami yang menjadi pengungsi dan jumlah yang sama telah dikeluarkan untuk organisasi masyarakat sipil.

Jumlah bantuan internasional untuk para pengungsi, seperti yang Anda tahu, adalah $ 25 juta. Selain itu, kami melakukan ini karena kami adalah manusia, kewajiban dalam Islam dan etika kami dan kami akan bergerak maju untuk mencapai ini. Barat telah melalaikan tanggung jawabnya. Mereka berbicara tentang 100, 500, atau 1.000 orang dan ketika mereka menemukan jumlah ini, mereka mulai mendirikan pagar kawat berduri dan menutup pintu mereka.

Kita tidak bisa menutup pintu kami untuk orang-orang yang menghindari pertempuran dan melarikan diri dari kematian karena pemboman oleh pesawat. Ini adalah tugas kami sebagai manusia dan itu adalah tugas moral kami, dan kami memberikan dukungan kepada mereka dan akan terus melakukannya.

Kami menilai penting solidaritas Arab Saudi dan Qatar pada subjek ini. Kita lihat sekarang Barat masih memberikan dukungan kepada organisasi-organisasi teroris di wilayah ini, dan ketika saya mengatakan ini, mereka menjadi marah. Melalui solidaritas ini dan operasi yang kita miliki dengan oposisi moderat sekarang di medan perang, kita mulai melihat senjata Barat ada di tangan para teroris. Kami menemukan hal yang sama; Amerika memasok organisasi teroris, seperti Partai Uni Demokrat, Partai Pekerja Kurdistan dan Unit Perlindungan Rakyat dengan senjata yang juga ditransfer oleh pesawat AS. Ketika kita mempertanyakan ini, mereka mulai pembenaran dengan mengatakan mereka berjuang melawan Daesh, tapi kami mengatakan kami juga berjuang melawan Daesh.

Tidak ada yang memiliki hak untuk menipu orang lain dengan tujuan utama adalah untuk menduduki tanah tersebut dan kemudian menyerahkannya kepada organisasi teroris dan membuat sebuah bagian di utara Suriah. Bagian ini adalah untuk teroris dan kami tidak akan membiarkannya; kami akan berjuang sampai akhir. Juga melalui perjuangan ini kami akan menjaga keamanan Turki. Sebuah zona aman di area seluas 5.000 km persegi harus dibentuk untuk mengakomodasi (kepentingan) saudara Arab kami dan menghilangkan wilayah teroris.

Khashoggi: Dikatakan bahwa setelah kudeta yang gagal, Turki berubah sekutunya. Anda menunjukkan hubungan damai dengan Rusia dan Iran. Apakah ada perubahan sikap Turki terhadap Iran dan gangguan di wilayah itu? Berdasarkan dengan apa yang Iran lakukan di Suriah?

Erdogan: Seperti yang Anda ketahui kami telah menjadi tetangga Iran selama bertahun-tahun dan hubungan bertetangga masih ada di beberapa bidang, seperti energi dan perdagangan. Kami memiliki hubungan dengan Iran dan juga ketika kami menyebutkan masalah Suriah, kami selalu memberitahu pejabat Iran apa yang terjadi.

Dan juga saya bertemu Rouhani di Sidang Umum PBB. Saya berkata kita harus memecahkan masalah ini. Ada juga aspirasi ke arah kerjasama antara Turki dan Iran untuk menyelesaikan krisis Suriah. Para menteri luar negeri dari kedua negara membahas masalah ini. Kami harus melihat apa yang Turki dan Iran dapat lakukan di Suriah dan Irak. Kami memiliki kepentingan dalam hal ini. Suriah dan Irak seharurnya tidak menjadi korban konflik sektarian dan agama. Kita harus waspada dan hati-hati dan melakukan tugas kemanusiaan dan persaudaraan kami untuk menjamin keamanan dan stabilitas. Upaya kami dalam arah ini akan terus berlanjut.

Khashoggi: Iran sekarang bertempur di Suriah dan ini mungkin berarti bahwa pasukan Turki dan oposisi moderat akan berkonflik langsung dengan Iran. Arab Saudi melihat Iran sebagai ancaman strategis karena intervensi di wilayah itu. Apakah Anda terganggu oleh intervensi Iran di wilayah tersebut? Apakah Anda merasa khawatir bahwa pasukan Iran ikut bertempur di selatan perbatasan Anda?

Erdogan: Ada banyak milisi asing Barat yang berjuang bersama Partai Pekerja Kurdistan atau (PKK), Partai Uni Demokrat (PYD) dan Unit Perlindungan Rakyat. Mungkin ada bangsa lain, tapi kita tidak tahu. Tujuan utama adalah untuk mencapai keamanan, stabilitas dan kesejahteraan Suriah; kami akan melakukan yang terbaik untuk mencapai tujuan ini.

Komunikasi kami dengan Iran adalah pada tingkat Kementerian Luar Negeri. Kami katakan kepada mereka kami tidak ingin melihat Anda melakukan hal ini. Apakah Iran memiliki perbatasan dengan Suriah? Tidak. Tapi kami memiliki perbatasan dengan Suriah sepanjang lebih dari 900 km. Apakah AS memiliki perbatasan dengan Suriah? Tidak. Apakah ada berbatasan antara Rusia dan Suriah? Tidak. Intervensi militer di negara-negara ini harus dihentikan. Jika ada solusi dengan cara politik dimana Assad, si pembunuh, harus disingkirkan dari kekuasaan. Dia adalah orang yang membunuh 600.000 warga Suriah dan seharusnya tidak dibiarkan berkuasa, tidak peduli apa dan siapa yang berdiri di belakangnya. Mereka juga akan disalahkan atas ketidakadilan besar ini.

Kami menemukan bahwa ada beberapa yang ingin Assad tetap bertahan, dan selama dia ada, Suriah akan terus membayar harga tinggi. Oleh karena itu kami mengerahkan upaya kami dalam arah ini dan ini adalah apa yang saya katakan kepada semua pemimpin dan kepala negara manapun yang saya temui. Saya mengatakan itu dan saya juga memberitahu mereka mengapa kita di sini. Kami di sini untuk menyatakan kebenaran. Jika kita tidak mengatakan yang sebenarnya, masih tetap menjadi tugas kami dan kami tidak akan meninggalkannya.

Khashoggi: Mengenai Mesir, apa yang harus dilakukan untuk meningkatkan hubungan Turki-Mesir? Apakah Anda membicarakan hal ini dengan para pejabat Saudi atau telah ada yang dari Arab Saudi atau negara lain meminta Anda untuk memperbaiki hubungan dengan Mesir?

Erdogan: Saya telah berbicara dengan saudara-saudara kami di Arab dan Qatar tentang masalah ini dan mengatakan kepada mereka sebuah rezim telah hadir melalui kudeta dan memerintah Mesir sekarang. Ini berarti tidak ada pemerintah yang dipilih secara demokratis. Saya terpilih sebagai presiden Republik Turki dengan 52 persen pemilih. Tapi, di Mesir rezim yang berkuasa menggulingkan (pemerintah) yang sah, yang bertentangan dengan prinsip-prinsip demokrasi. Oleh karena itu, saya tidak bisa menerimanya. Jika saya mengakuinya, saya akan bertentangan dengan diri sendiri.

Kehendak rakyat sangat penting dan sangat sensitif untuk kami, dan jika kehendak rakyat dihormati, kemajuan dapat dicapai. Pertama-tama, pintu harus dibuka untuk demokrasi di Mesir. Presiden Mursi, seperti yang Anda tahu, dipilih oleh mayoritas 52 persen dari pemilih – tapi dia di penjara sekarang, serta teman-teman dan anggota pemerintahannya nya, dengan banyak dari mereka yang dihukum mati atau dihukum. Jadi masalah ini harus dipecahkan, orang-orang yang telah dipenjara secara tidak adil harus dibebaskan. Dengan syarat ini hubungan dapat dinormalisasi dengan Mesir. Kami tidak memiliki masalah dengan orang-orang Mesir yang kami anggap saudara kami. Jika rezim Mesir mengambil langkah positif dalam arah ini, kami akan melakukan apa yang harus dilakukan.

Khashoggi: Tapi ini tidak mengecualikan kemungkinan mengembangkan hubungan setidaknya perdagangan antara kedua negara dimana menteri luar negeri Mesir dan Turki bertemu dua kali bulan lalu.

Erdogan: Tentu saja, saya selalu mengatakan bahwa menteri Turki dapat menjalin hubungan dengan rekan-rekan mereka di Mesir. Demikian juga, bisnis dapat terus berinvestasi dalam proyek-proyek di sana tanpa masalah. Bahkan, saya percaya bahwa mempertahankan hubungan sangat berguna. Tapi secara pribadi saya tidak bisa menerima untuk memiliki kontak (dengan rezim Mesir). Ini adalah hal yang tidak bermoral.

Khashoggi: Mengenai Suriah dan zona penyangga yang Anda bangun sebagai bagian dari Operasi Eufrates Shield, mengapa tidak Anda masukkan Manbij ? Akankah Anda melanjutkan ke Raqqa untuk memusnahkan Daesh?

Erdogan: ini tidak ada hubungannya dengan Turki dan ini bukan tanggung jawab kami. Kita tahu bahwa ada aksi bersama dengan Amerika Serikat, serta pihak-pihak lain. Anda tahu, kami menganggap bahwa Manbij milik orang-orang Arab, dan dengan demikian seharusnya tidak ada kehadiran Partai Uni Demokrat dan Unit Perlindungan Rakyat di kota Suriah. Kami mengatakan bahwa pasukan tersebut harus menarik diri dan orang-orang dari Manbij kembali untuk tinggal di sana. Adapun Raqqa, jika kita bertindak kooperatif dengan pasukan koalisi, kita dapat melanjutkan operasi. Saat ini, ada komunikasi antara pasukan keamanan dan saya pikir keputusan akhir akan diambil setelah konsultasi.

Khashoggi: Apakah Angkatan Darat Turki, sebelum upaya kudeta 15 Juli, menghalangi rencana Anda di Suriah?

Erdogan: Tentu saja, Turki telah konsultasi dengan AS, Rusia, Arab Saudi dan Qatar. Kita harus meletakkan peta jalan (di tempat) sebagai hasil dari diskusi dan komunikasi. Kami selalu percaya bahwa tidak tepat untuk melakukannya, tapi kami mengambil beberapa langkah dan kami telah menunggu pihak lain untuk mengambil langkah yang sama juga, yang ternyata tidak terjadi. Kami sudah mengalami serangan dari wilayah Suriah dan penembakan dari sana ke Calais dan daerah perbatasan kami, tetapi serangan bunuh diri yang terjadi di Gaziantep memperburuk masalah. Oleh karena itu, kami diwajibkan untuk masuk ke Suriah dan berkolaborasi dengan oposisi moderat. Kami juga mengadakan komunikasi dengan pasukan koalisi serta berbagai layanan keamanan.

Khashoggi: Apakah situasi pasca-kudeta terkendali ? Dan apakah Anda sekarang memiliki visi lengkap dari upaya kudeta, terutama mengenai keterlibatan kekuatan eksternal?

Erdogan: Mereka yang merekayasa kudeta sudah kami kenal dengan baik. Tidak diragukan lagi, itu adalah organisasi teror Gulenist. Bahkan, tidak berbeda dari organisasi lain seperti Partai Pekerja Kurdistan (PKK), Unit Perlindungan Rakyat (YPG) dan Partai Uni Demokrat (PYD).

Organisasi Gulenist bahkan lebih berbahaya karena mereka berencana untuk menguasai negara dan lembaga-lembaga utama. Mungkin mereka terburu-buru untuk memilih tanggal 15 Juli sehingga membantu menggagalkan usaha mereka. Mereka mencoba untuk mengambil alih angkatan bersenjata, peradilan, pasukan polisi, tapi kami sudah siap untuk ini. Saya telah menjabat sebagai perdana menteri negara itu selama 12 tahun dan sebagai presiden selama dua tahun, belum lagi pengalaman saya sebelumnya di posisi negara lainnya. Jadi, kami kenal dengan anggota kelompok Gulen dan ideologi mereka. Pada awalnya, kami tidak mengharapkan mereka menjadi pengkhianat. Tapi kemudian, kami mengetahui rencana mereka yang sebenarnya, terutama setelah kudeta peradilan pada 17 Desember dan 25 Desember 2013. Kemudian kami mulai mengambil langkah-langkah pencegahan terhadap mereka seperti memasukkan mereka dalam daftar organisasi teroris.

Kami juga menghubungi semua negara untuk memperingatkan mereka tentang organisasi ini setelah pemimpinnya, atau yang disebut imam, dirinya mengumumkan bahwa organisasinya beroperasi di 170 negara. Dalam konteks ini, kami mendesak saudara Arab kami agar tidak tertipu oleh penyamaran organisasi ini yang bergerak di bidang pendidikan dan perdagangan. Saat ini, kami melarang pengikutnya memasuki pos publik untuk menjamin keamanan pemerintah dan masyarakat karena unsur-unsur mereka seperti sel-sel kanker yang bisa menyebar di seluruh tubuh dari negara.

Khashoggi: Akhirnya, apakah ada pendapat bahwa kota Mosul di Irak dapat dibebaskan tanpa keterlibatan Turki dan Arab Saudi?

Erdogan: Saya ingin memperjelas di sini bahwa Turki, Arab Saudi, Qatar dan koalisi Barat tidak akan membiarkan dominasi sektarian. Jika tujuannya adalah untuk membebaskan Mosul dari Daesh, kita harus bekerja sama untuk mencapainya. Tapi pertanyaannya adalah: Siapa yang akan tetap di kota setelah itu? Tentu saja, Arab Sunni, Turkmen Sunni dan Kurdi Sunni. Al-Hashd al-Shaabi (milisi Syiah) seharusnya tidak diperbolehkan untuk masuk Mosul. Turki dan Arab Saudi secara khusus harus bekerja sama untuk mencegah mereka masuk. Pemerintah federal di Baghdad tidak marah dengan Turki saat kami mendirikan kamp Basheeqa dan ketika petugas kami melatih Peshmerga. Kami akan terus memberikan pelatihan kepada pasukan Peshmerga dan tidak akan mengecewakan saudara-saudara kami yang meminta bantuan kami. Kami tidak akan membiarkan Mosul jatuh di tangan kelompok teror lain setelah Daesh. Saya percaya bahwa Iran akan berhati-hati mengenai Mosul karena Mosul adalah untuk orang-orang dari Mosul dan Tal Afar adalah untuk orang-orang dari Tal Afar. Oleh karena itu, tidak ada orang lain yang diizinkan untuk masuk ke daerah-daerah tersebut.

Khashoggi: Terima kasih, Tuan Presiden.

Erdogan: Terima kasih dan kirimkan salam untuk pemirsa Anda atas nama saya dan atas nama orang-orang Turki.

Arab News – Diterjemahkan oleh MEU

Share:

0 komentar:

Posting Komentar

Copyright © mlbcardvalue.com | Powered by Blogger

Design by ThemePacific | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com